Kategori
Kegiatan

Puasa Sampai Maghrib

Sudah dua hari ini Sofia berhasil puasa sampai maghrib. Alhamdulillah…seperti yang ayah mamanya tekankan kalau umur tujuh tahun mulai belajar sholat, puasa dan ngaji.
Awalnya dia puasa dhuhur. Padahal niatnya pingin banget sampe maghrib. Tp apadaya dia tak tahan lapar. Bahkan uring-uringan liat mamanya makan hehehe. Sebenernya dia ngotot ga mau buka tp juga nangis gak tahan laper. Dia bilang perutnya mules. Saya bilangin kalo itu namanya lier aka keroncongan. Setelah dikasih pengertian lagi kalo dia masih belajar, maka dia pun mau mbedug juga alias puasa dhuhur. Tp setelah jam 12:30 mulai puasa lagi sampe maghrib.
Dan mumpung dia sempat merasakan kelaparan yang dahsyat tadi, kesempatan buat kami mengajarkan rasa empati pada orang miskin papa yg tak puasa pun harus merasakan lapar karena nggak ada yang dimakan 🙁

Hari selanjutnya dia berusaha puasa sampai jam 1 lalu jam 2, lalu jam 3, dan akhirnya karena menurut dia nanggung akhirnya sukses juga full nyampe maghrib hehehe.

Hebatnya, dia enggak lemes sama sekali bahkan enggak ngantuk. Seperti biasa, Sofia memang semacam alergi kalo disuruh tidur siang. Tapi ya gimana ya?… Kalo siangnya tidur, malemnya bocah ini susaaaah banget meremnya. Kasian juga.
Hebatnya lagi, dia malah menantang diri. Tiap mamanya ke dapur untuk maksi malah dikuntit ditongkrongin. Semacam uji nyali gitu hahaha. Katanya dia sudah bisa tahan (nggak kepingin) kalau liat temennya makan. Keren deh Sofia ^___^
Ohya, katanya resep dia sukses puasa itu karena siang harinya dia sibuk dengan aktivitas-aktivitas yang dia buat sendiri 🙂 Kalo saya pikir mungkin salah satunya juga karena dia gak capek sekolah kali ya? hehehe. Lha temen-temen seusianya (yg sekolah) udah nggak pada puasa e.

Nah, ada yang lucu nih. Tadi pulang kursus jam 4, Sofia ke dapur. Melihat ada sekantong plastik kerupuk dia nyeletuk pada embahnya: “mbah, kerupuknya mengen-mengenin (bikin kepengen) tapi Sofia tetep bertahan kok.”
Ternyata kata Embahnya, dia ngomong gitu sambil ke tempat pure it. Mbahnya baru nyadar kok Sofia minum segelas penuh tanpa dosa hehehe. “Lho kok kamu minum, nduk?…kan puasa?” “Lhaaa! Oh iyaaa. Yah, lupa ni mbah…gimana dong???” Hahaha ya nggak papa wong namanya rejeki.
Dan ini kali ketiga dia dapat rejeki puasa. Pertama, kemarenan pulang disuruh beli gula pasir ke warung eee sampe ruang tamu plastiknya nyeprot. Pas mberesin sama embahnya dia reflek njilatin gula di tangannya. Embahnya diem aja. Pas di dapur dia baru inget. “Lho mah, aku tadi makan gula di depan! Yaaaah…batal dong puasanya.” :))
Kali keduanya, dia pas di dapur tiba-tiba nyeletuk: “Hyaa!! Aku tadi minim aqua gelas….” Xixixi pas saya ke dalam ehiya, sudah berkurang 1/4 airnya.

Subhanallah…kami sih percaya, kalo sudah waktunya (usia 7th) asal sebelum waktunya juga sudah dikasih pandangan dan pengertian, anak-anak akan cepat mempelajari dan dengan senang hati menjalankan hal-hal yg akan wajib setelah mereka baligh kelak tanpa paksaan (sholat & puasa).

Semoga sukses belajarnya ramadhan tahun ini ya, nak… We love you, big S!!

Kategori
Karyaku

Memancing

Eksperimen Vine pertama. Gambar oleh Sofia. Kamera oleh ayah.

Kategori
Kegiatan

Bermain Quartet

IMG_7765

aku suka bermain quartet bersama orang tua ku,dan nenek ku.itu pun sudah asik sekali.