Kategori
Kegiatan

Bertiga ke Dufan

Kalo denger kata Dufan, siapa sih yang nggak pengen ngikut?? Iya teman-teman, hari Selasa tgl 16 Juni kemaren, Sofia bersama Ayah dan Mama pergi ke Dufan lohh. Sofia senaaang sekali.

Belum sampe tempatnya saja aku sudah senang, soalnya Mama bilang aku bisa naik komidi putar! Apalagi perjalanannya kesana juga menyenangkan. Kami naek bus way dari lebak bulus sampai tempat. Maksudnya sampe ke dalam arena Ancolnya. Trus gitu bus waynya asyik. Dia lewat Monas, teman-teman. Sofiakan pingin ke Monas lagi, jadi pas ngeliat Monas dari bis, Sofia teriak,”Monasss!! siniii!” sambil ku lambaikan tanganku padanya. Ee yang di dalem bis masa pada ketawaa.

Kami sempat deg-degan pas berangkat. Soalnya sepanjang perjalanan bisnya diguyur hujan terus, tapi Alhamdulillah sampai sana ternyata disana gak hujan sampai kami pulang setelah maghrib. Aku gak lupa bawa elmoku lho ke Dufan. Asik sambil meluk-meluk elmo Ayah atau Mama bisa tetep megangin aku yang lari-lari senang.

aku dan elmoku

Karena aku bobok, tau tau aku sudah masuk di dalam Dufan. Bangun-bangun aku melihat si komidi putar di depan mata. Dan kami langsung naek. Tapi aku agak bingung, kok gede banget ya? trus gitu kudanya banyak lagi. Gak kayak odong-odong di rumah ataupun yang di Carefour. Aku sih mau-mau saja naek. Asyik ternyata, teman! Mamaku aja suka. Liat aja potonya neeh..komidi putar

Habis naek komidi putar, aku pingin naek bianglala. Itu lho teman, yang kayak roda BUESARRR sekali trus berputar-putar. Tapi Ayah mo beliin aku makan siang dulu. Soalnya aku belom maksi. Tadi pas Ayah ma Mama maksi akukan lagi bobok. Yaa gitu deh, akhirnya kami naek biang lala sambil disuapin mama. Nyam nyam nyam! enaaak makan sambil liatin Jakarta dan lautnya dari atas.Maksi di atas bianglala

Habis naek bianglala, aku liat kok ada gajah yang bisa terbang?! Akupun mengajak Mama dan Ayah naek itu. Setelah ngantri agak lama, akhirnya kami bisa naek juga. Tapi Ayah enggak ikut naek. Soalnya Ayah pengen ambil gambar aku dan Mama. Lucunya, pas naek tuh gajah, kita kok gak bisa terbang kayak yang laen ya? Sampai mulai melambat mo berhenti kita tak kunjung terbang. Mama bingung. Aku juga. “Iya ma kok gajahnya gak terbang ya?”, kataku ke Mama. Akhirnya Mama nanya ke petugasnya. Kok gak terbang Mas?! Ooo ternyata biar terbang harus ditarik tuas yang ada di depan kita, hehehe. Langsung deh di tarik ma Mama. Bener kita langsung membumbung tinggi. Jadinya pas dia udah berhenti berputar kami masih melayang di atas. Hihihi, aku liat mama bingung. Tapi aku juga. Aku takut gak bisa turun trus ketemu Ayah, teman-teman. Ee omnya malah ngerjain. Tapi akhirnya kami diturunin kok, horeee. Sayangnya Ayah gak sempat motret kita pas diatas. Karena batere kameranya minta diganti. Tapi gak papa, yang penting ada potonya duduk di dalam gajah.Naek gajah, duduk.

Lanjut naek apa ya, habis naek gajah? kamipun berkeliling dulu. Kami melihat ada wahana kincir-kincir. Wuihhh, kayaknya asyik. Sofi aja jadi pengen. Kamipun melihat sebentar. Tapi kata Ayah dan Mama aku belom boleh. Masih terlalu kecil katanya. Iya ya, tiket masuk aja aku belom bayar. Soalnya tinggiku satu meter kurang dua senti hehehe.

Wahana kicir-kicir

Yaa sudah deh. Akhirnya kami memutuskan ngantri buat naek kereta laba-laba yang letaknya di depan wahana kincir-kincir tadi. Mama dan Ayah berniat menaikkan aku kereta ini karena kayaknya gak nakutin buat anak-anak seusia aku. Soalnya jalurnya cuma pendek trus gak terlalu tinggi juga gak pake berbalik kayak di wahana halilintar. Akhirnya aku berduaan sama Mama naek wahana ini.

Wahana kereta laba-laba

Ya Allah ya Allahh… ternyata seremm banget naek kereta ini. Mama aja sampe teriak-teriak. Aku emang ketakutan tapi diam aja. Pas putaran ketiga baru deh aku nangis. Soalnya aku dapet bonus kejedug. Mama disela-sela istigfar dan teriaknya mencoba menghiburku sambil merangkulku,”sebentar lagi selesai kok nak, udah kok nak”, gitu-gitu. Sampe berhenti dan turun aku masih menangis. Ayah jadi ikutan panik gitu. Soalnya melihat aku nangis trus mendengar laporan mama yang langsung nerocos. Mama bilang,”it’s not recomended for under 5 year!” kata mama kesal. Ayahpun langsung menggendongku dan memberiku minum. Tapi aku nangisnya gak lama kok. Buat nenangin aku, kamipun istirahat sholat trus Ayah ngopi-ngopi. Kamipun siap bersenang-senang lagi 🙂 .

Aku sudah nggak nangis lagiSenyum natural Ayah. Kata Ayah ndiri sih hee

Habis itu kami ke istana boneka. Lucu ya, masa sambil naek perahu kita bisa liat-liat banyak boneka dengan pakaian adat mereka. Mulai dari pakaian adat Indonesia dari Sabang sampai Merauke, juga pakaian adat negara-negara diseluruh dunia lho. Awalnyaa aku kaget pas mulai masuk ke dalam. Kok gelap. Pikirku. Ternyaata, makin ke dalam makin terang kok. Aku senang deh. Soalnya sambil liat-liat boneka aku sambil makan es krim!

Ngantri masuk istana boneka Makan es krim sambil liat boneka

Boneka2 cantik

Didalam Mama melihat sesuatu yang aneh. “Dilarang Naek Stage”, begitu bunyi tulisan yang membuat Mama berkomentar. Katanya, kenapa sih orang Indonesia tidak pede make bahasanya sendiri. Kenapa nggak pake panggung saja kata-kata stagenya. Atau nggak pakai dua bahasa juga bisakan. Toh tulisan yang lain juga dua bahasa. Yaa begitulah gerutu mama. Oo begitu ya Ma? kataku dalam hati sambil menjilat es krim.

Kok stage sih

Kami pun melanjutkan jalan-jalannya ke area wild west. Disana kita cuma poto-poto. Habisnya males. Wahananya kayaknya kurang menarik buat aku.

Hot Shot Wild West

Nongkrong di wild west

Habis itu aku pengen bergaya di foto Ayah. Trus karena sudah mulai laper, kamipun makan dulu. Mama ngajakin makan di Masakan Padang. Makanannya pedes semua. Sofia gak mau makan. Lagian kan aku belom lapar.

Bergaya kelinci

Ayah dan Mama ngisi bensin hehehe

Setelah orang tuaku kenyang, kami jalan lagi. Kali ini kami menuju wahana TORNADO! Tapi kami cuma liat kok. Gak berani mo naiknya. Mama aja ogah. Ayah juga gak mau. Yaudah, kita poto-poto aja disana.

Nonton TornadODi depan tOrnadO

Wah sudah maghrib. Kamipun memutuskan untuk segera pulang. Tapi kami pengen naik komidi putar sekali lagi. Soalnya kalo udah mulai gelap gini lampu-lampu hiasnyakan mulai dinyalaain. Pasti bagus deh. Kayak bianglala ini dari kejauhan bagus ya? Aku jadi pengen poto-poto bergaya ma Ayah juga ma Mama.

Bagusnya si BianglalaBiangnya Lala

Bianglala ke dua

Lihat!! Komidi putarnya indah sekalii!! cahaya lampunya yang terang benderang membuat aku senang. Ayo naikk!

Indahnya si Komidi yang berputar-putarBerkuda dng Mama

Ditarik kereta kuda

Uudah deh. Malam mulai gelap. Dan kamipun pulang dengan hati gembira. Ayah dan Mama tanya padaku, “Hari ini Sofia suka nggak?”, aku jawab, “Suka ma!”. Dan bus way pun kembali membawa kami pulang ke rumah.

Ohya, kalo mau liat foto-fotoku di Dufan yg lebih kumplit, ada di facebooknya mama ya! Silahkan berkunjung 🙂 Sampe ketemu lagi teman-teman. Byee!! (Ditulis oleh: Mama)

Kategori
Kegiatan

Selamat Ulang Tahun Sofia

Sofia Meniup Kue Ulang Tahunnya

Selamat Ulang Tahun Sofia. Sudah tiga tahun usiamu. Semakin tambah besar. Semakin bertambah ilmu.

Hari ini, apa pun kau tanyakan. Ini apa, ayah? Sofia pingin lihat, mama! Sofia pingin tahu. Sofia gendong dong, Sofia pingin sentuh. Dibuka dong ma, Sofia pingin tahu bentuknya.

Dan, ayah, mama, selalu berusaha belajar untuk memahamimu. Kau sekarang menuntut, nak. Ayah dan mama, kadang bingung, apa itu yang kau bicarakan. Apa itu semua yang kau tuntut. Dan kau menangis. Ayah dan mama pun terpaksa berbohong, bila terpaksa, pura-pura kami paham semua yang kau bicarakan.

Tak sering pula kami tertawa, nak. Ternyata imajinasimu, khayalanmu, daya pikirmu jauh di luar yang kami bayangkan. Sungguh, nak, ayah dan mama hanya berharap, semoga kami selalu dapat mengikuti dan mengantarkanmu menjadi anak yang hebat dan baik.

Kami juga suka jengkel nak, tapi campur ketawa, betapa tuntutanmu terlalu konyol. Dan kami tak tahan untuk selalu menuruti, atau menjawab, atau menanggapi semua pertanyaanmu yang tiada henti dari bangun tidur hingga kau akan tidur.

Nak, kami selalu bangga menjadi ayah dan mamamu.

Selamat Ulang Tahun anakku. (Ditulis oleh Ayah)